Posts on Twitter:

Pernah Gk sih Lu, nyokap auto block. Itu padahal Keyboardnya otomatis ganti sendiri, GUA DIMARAHIN NYOKAP GEGARA LU uang jajan Gua dipotong, card Diambil, motor disita, walah jyaann, ambyar uripku.





















Retweet Retweeted Like Liked

bahkan seorang nabi Isa dibesarkan oleh HNYA SEORANG IBU,, such a beautiful reminder 😞😭




Agak bingung juga motivasi nyokap apaan pulang liburan bawa oleh oleh kerupuk setinggi galon. Kelewat gurih kayanya.







Hey mom! I love you everytime, everywhere and until the day I die! ❀❀
















Macanjenak. Mami cantik jemput ank. w satu sekolah sma artis" bsk siapa lagi yg dia ajak selfie. aing ha







Hal yang paling gue takutin di dunia selain kematian 1. Ngecewain 2. Gak bisa bahagiain 3. Kehilangan *__^



Posts on Tumblr:

Nyokap Marah

Hari ini nyokap ngeluh kenapa saya pulang malem terus. Ini mungkin jadi puncak kekesalannya. Saya cuma bisa diam. Saya kasih titipan kacang ijo miliknya lalu pergi ke kamar atas.

Tadi sebenarnya bisa pulang tidak terlalu larut. Naas saya kena tegur pemred untuk memecah berita saya menjadi 3 berita soal klarifikasi Anies pada pertemuannya dengan bos proyek reklamasi di rumah prabowo. Bersama Maskah, saya melipir ke Indomaret untuk menyelesaikan naskah tersebut. Alhasil saya sampai rumah pukul 22.00 WIB.

Menjadi wartawan itu menyita waktu. Saya hari ini berangkat pukul set 7 pagi dan sampai rumah pukul 10 malam. Belum lagi hari ini harus ikut Anies-Sandi kunjungan dan berkali-kali pula harus liputan. Itu rutinitas saya sekarang.

Cape? tentu tapi alhamdullilah, Allah SWT masih kasih saya sehat. Doa dan solat bisa menguatkan saya. Perkara solat, menjadi wartawan dan ikut solat berjamaah memang butuh kekuatan ekstra. Menunggu narsum di tempat yang kadang antah berantah, ditengah kepungan asap rokok reporter lain dan acuhnya sikap reporter terhadap seruan solat kadang jika tidak dikontrol bisa terbawa arus.

kaya tadi saja. Saya harus solat ashar di mushola yang ada di pasar yang sudah tutup karena di perumahan warga tidak ada mushola atau mesjid. Ini kejadiannya di Jakarta. Mau sampai kapan?

Mimpi harus dipupuk kembali, Keinginan lanjut s2 secara sederhana agar bisa mendapat pekerjaan  dengan waktu lebih efisien.Dan yang paling penting agar Nyokap tidak marah.  (24/10/2017)

14 February....

Bagi orang2 tertentu yg kekinian ini hari valentine…. hari kasih sayang…
Tapi bukan buat gw… bahkan kayaknya bakalan ada traumatik tersendiri kalo denger 14 feb…
14 Februari 2012… nyokap infal… 2 minggu di icu… gw yakin itu gara2 nyokap kepikiran ttg gw..
N sekarang 14 februari 2015… gw dapet telp nyokap pingsan n dilariin ke rs…
Tanggal yg sama dengan posisi yang sama serta kondisi yang sama… posisi gw di jakarta… nyokap dijawa…, jarak ratusan kilometer tanpa tau kepastian kondisi nyokap gimana… Dengan kondisi nyokap yg ga sadar wajarkan klo pikiran gw udah kemana mana… ga bisa bayangin nyokap tu lagi kondisi kaya apa…
Jujur gw ketakutan keilangan nyokap…. gw ngga pernah bakalan siap…
Tadi pagi gw masih sempet ngobrol di telp…, beliau lagi di rs ngeluh mau batuk… ngga ada yang aneh dr obrolan kita…
Buee….. bue tu orangnya selalu pengin bikin orang lain seneng…, dia rela ngasih apa yang dia punya buat orang lain walaupun dia sebenernya lebih butuh…, biar ini jadi balasan buat nyokap… ada doa2 terselip mungkin yg bikin nyokap bertahan…
Nyokap tu nyawa gw…. gw ngga tau gw tanpa nyokap jadi apa… perjuangan buat gw tu ngga ada abisnya…. Gw takut… ga blom bisa nyenengin nyokap….
Kalo ada orang yang bikin cemburu itu ya nyokap… gimana gw sayang ma nyokap, gimana gw bakal rela nglakuin apa aja buat nyokap.., gimana gw pengin full bahagiain nyokap..gimana gw tu paling takut keilangan nyokap… LOVE U BUE… PLISS DONT LEAVE ME ALONE…

Gw rela ngemis sama siapapun biar doain nyokap gw
Nyokap

Orang-orang memanggil sosok ini bermacam-macam.
Dari mulai ibu, mama, mami, bunda, nyak, nyai, enyak, emak, dan saya sendiri memiliki panggilan yang berbeda untuk orang yang mengandung, melahirkan, merawat, mengajarkan, membimbing, menjaga, hingga mengantarkan saya semalam ke dokter dengan panggilan Sidtu. Sidtu panggilan untuk Ibu saya, dari bahasa Arab Syiria yang artinya yang dihormati.

Sudah terlalu banyak tulisan yang mengangkat mengenai Ibu. Tapi saya sendiri juga punya sesuatu tentang ibu.

Nyokap..
Menurut saya, Orang yang paling setia didunia ini melebihi siapapun. Melebihi teman, sahabat, pacar, suami (gak tau sih kalo itu, belum ngerasain. Hahaha).
Nyokap selalu setia sama saya, selalu setia untuk “ada” dimanapun kapanpun dalam kondisi apapun. Walaupun terkadang saya SERING BANGET “gak ada”-nya buat Nyokap.

Nyokap ngelebihin setia-nya Teman. Semakin kesininya, semakin lo dewasa lo bakal tau teman yang mana yang pantes dijadiin teman dan yang gak pante dijadiin teman #TemanImaji dengan sedikit improvisasi. Teman gak selamanya setia, bisa aja dia tiba-tiba ninggalin lo dan membiarkan lo sendirian.

Nyokap ngelebihin setia-nya sahabat. SD,SMP,SMA,Kuliah,Kerja pasti punya yang namanya Sahabat. Pernah ada #sahabatsejati #foreverneverending Sahabat juga ada waktunya ninggalin lo, tapi ada juga yang bilang “kita sahabat sejati, saat senang maupun sedih”, banyak juga emang yang sampai sekarang menjalin persahabatannya. Saya salah satunya, tetapi Nyokap masih menduduki posisi teratas buat orang TerSETIA versi saya.

Nyokap ngelebihin setia-nya Pacar. JELAS! Pacar menurut saya adalah aktor yang berada dalam hubungan transaksional yang disebut pacaran.
Jadi, indikator ke-setia-an antara pasangan yang pacaran hanya sebatas transaksi saja, ini menurut saya, saya juga belum pernah baca studinya sih. Saya hanya melihat dari kacamata saya dan pengalaman pribadi saja. Ke-setia-an akan hilang ketika ada kata Putus pada hubungan pacaran.
Tapi banyak juga orang-orang diluar sana yang pada akhirnya hubungannya bermuara ke pernikahan. So proud of you..
So, kesetiaan nyokap ngelebihin banget kesetiaan Pacar.

Nyokap ngelebihin setia-nya Suami. Kalau tentang yang keempat ini Saya masih abu-abu. Meraba-raba..
Hipotesis nol saya : “nyokap ngelebihin setia-nya Suami”
Hipotesis alternatif : “akan ada penelitian lebih lanjut”

Terima kasih Sidtu.
Terima kasih.. Terima kasih.. Terima kasih..
Atas ke-setia-an yang telah diberikan sampai dengan 26 tahun ini.

Pada saatnya, punya anak 10 akan merasa kurang.
— 

Mungkin inilah yang nyokap rasakan akhir-akhir ini di hari tuanya.

Tapi, memang benar juga apa yang nyokap katakan.
Semakin sepi saja rumah dan RAMAI di waktu-waktu tertentu.
Libur di dua lebaran dan event keluarga lainnya, misalnya.

Tapi, Maaaaa…

Percayalah, RAMAInya kita kelak akan abadi di SurgaNya.
Kata bocah paling kecil yang kini sudah dewasa.

Ah, Maaaaaa…

Waktu memang berlalu begitu cepat.
Cepat bagai anak panah melesat dari busurnya.

Lihat!

Anakmu yang paling kecil saja, sudah bisa mengikuti jejak Abangnya.
Jejak Abangnya yang selalu membuatmu kerepotan karena ulahnya.
Jejak Abangnya yang selalu membuat keningmu berkerut.

Kekinian, kerut di keningmu bukan lagi karena ulahnya.
Tapi karena usiamu yang terus bertambah, menua.

Sehat selalu, Maaaa.

Agar selalu bisa menemani dan menguatkan kami dalam setiap perubahan menuju BAIK.

Karena kami percaya.
Doamu adalah kekuatan kami.
Doamu ibarat lentera ditengah kegelapan.

Bogor, Oktober 2014

Ceramah pagi

Yak, gw baru bangun subuh tadi dan nyokap nanya “kamu dapet hadiah apa tuh dari Mel?” Ya gw bilang aja gw dapet PS. Ya dan dia berpesan supaya gw ga merepotkan orang, Mel pasti ngasih gw itu karena menurut dia pasti gw sering ngomong kepengen itu didepan dia. Yeah I agreed, gw terlalu sering mengumbar gw pengen beli PS didepan dia..

I got your point mom, thanks for reminding me. I will careful for what i wish for jgn sampe merepotkan orang lain. Terima kasih ajaran kesederhanaannya :)

jurus baru ala nyokap
  • Nyokap: ini kalung ibu waktu nikah, harganya mahal banget loh, bisa sampe *sekian* juta...
  • Gw: mana lihat? oh, iya bagus. asli ya?
  • Nyokap: Iya asli... nanti Anti pake pas Anti menikah... (pergi ke lemari)
  • Gw: okee.
  • Nyokap: ini juga Ibu punya banyak anting-anting. yang palsu pada rusak, nih, coba ibu cari yang lain... hmmm... bagus 'kan?
  • Gw: ...
  • Nyokap: bisa dipake kalo Anti nikah nanti.
  • Gw: ...
Mudah mudahan masuk ke Universitas yang dipilih

Habis SMK ini gua bakal ngelanjutin kuliah tapi gak kerja dulu soalnya belom punya keahlian apa apa. Hahaha Keahlian gua sebenernya itu makan, tidur, pacaran #ups, dll. Wkwkwk

Ngomong ngomong masalah kuliah, orang tua gua tapi cenderung ke nyokap nyuruh gua masuk ke Universitas Binus di kemanggisan. Tadinya nyokap gua gak tau kalau Binus itu bagus, nah semenjak dia dikasih tau sama temennya, dia malah nyuruh gua ke Binus dan maksa gua harus masuk. ==“

Gua sendiri sih seneng aja, kemanapun kampusnya gua seneng, toh ilmu itu juga bisa kita cari sendiri, bukan hanya dari Universitas yang ternama. Orang orang sukses juga rata rata belajar otodidak, ya gak bro and sis? Hahaha

Wanita normal?

Sebenernya apa sih definisi wanita sebenernya ? wanita itu apa? Apakah sebatas makhluk yang bisa menyusui dan memiliki rahim? Ada yang bilang seorang bisa dikatakan wanita sejati apabila ia berkeluarga dan memiliki anak. Namun ada juga yang bilang wanita itu adalah perempuan yang sudah memasuki usia 20an.

Baru-baru ini gue berpikir apakah gue bener-bener wanita? (gue raba-raba badan gue sendiri). Of course ,dari fisik jelas gue itu wanita. Tapi pernyataan nyokap gue membuat gue galau. Dia bilang ke gue,kalo gue itu wanita jadi-jadian -___- . dia liat dari cara gue makan ,katanya lebih mirip Tarzan dibandingkan manusia apalagi wanita. Nyokap gue ngomng ke gue ,usia gue itu udah masuk kepala dua ,jadi harus tau caranya bersikap layaknya wanita normal. Terutma dalam hal perawatan diri. Jujur,beneran gila nyokap gue nuntut gue buat jadi miss Indonesia apapun caranya. Dan klo gue ga nurut lgi,gue bkal disumpain macem-macem. Gue mau kaburrrrr… gue mau kaburrrr!

Salon itu tempat penyiksaan jiwa buat gue . gue ga bisa tuh disentuh-sentuh sama orang asing yang gue ga kenal bgt. Tp tuh kebnyakan tukang salon tuh sok akrab sama gue. Pke pegang-pegang rambut gue segla,nyentuh ini ,nyentuh itu. Keluar dari salon gue mlah di omelin ama nyokap,gara-gara malu-maluin kayak orang kampung msuk salon. Biasanya keluar dari salon,akal sehat gue juga ilang. Dengan seketika gue ga mood ngapa-ngapain. Trus nyokap gue nyuruh gue jg musti sering-sering pake cream. Mulai dari creambath,cream mata,cream pagi,cream malem,cream bibir,dan sun cream. Oh I want to SCREAMMM!

Aduh ngebayangin aja gue udah ga sanggup apalgi itu harus dilakuin rutin. Rasanya gue mau operasi kelamin. Tapi apalah daya kodrat gue terlahir sebagai wanita. Cuma yang bikin gue suka stress tuh kbnyakan tuntutan dari nyokap gue yang ngembil aliran feminisme sadisme beautinisme. Blom setres gue nambah jadi pas dituntut jadi miss Indonesia. Mending gue menangin kompetisi makan karung,ikhlas deh semua hadiahnya kalo gue menang buat nyokap gue. Ambil deh semua hadianya ambil..ambil.

Wanita itu membingungkan yang ga sih?egonya tinggi,apalgi wanita yang ga ada otaknya,yang Cuma meratiin penmpilan. Tapi pas ditanya ini,itu kayak orang o’on. Gue sering tuh peratiin temen-temen gue yang sudah branjak mnjadi wanita. Ada salah satu temen gue ,klo “isi” roknya kliatan dia bisa maluuuu bgt. Bahkan lo bisa dia murka abis. Tpi pas pake bikini di pantai,dia bngga bgt malah mamerin badannya. Fiuhhhh,gue confuse. Is this women’s logic?

Kelakuan nyokap gue jg bikin gue pusing ampe vertigo. Hobinya nyabutin alis , terus abis dicabutin ditebelin lagi pake pensil alis. Trus udah bosen cabut lgi,tebelin,cabut lagi,tebelin lagi.berulang-ulang ampe akhirnyailang sendiri. Dia kebingungan trus nanya ama gue”Apa mama tato alis aja ya?” (gue jedotin pala). Women’s logic.

Pernah ni kejadian waktu mau kndangan. Nyokap gue ribet bgt. Padahal acara kondangan jam 8 malem. Dia siap2 dari jam 3 sore. Dan lamanya pas di salon. Gue sempet diajakin tapi gue tolak mentah-mentah. Jadi gue nunggu di rumah. Pas abis pulang dari salon,penampilan nyokap gue berubah total. Gue terpana nyampe ga bisa ngomong.gue berusaha ngomong sesuatu tp yang kluar malah bhasa planet “ooh mama uwaw ho waa waa”. (kayak alien kepedesan -_-) . penampilan nyokap gue emg brubah tp gue lebih suka nyokap gue ga dandan berlebihan. Pake sanggul tinggi bangt,bibirnya merah darah fuuhhh ga sanggup gue ga sanggup.selagi gue kena gangguan komunikasi ,alias ga bisa ngomong. Akhirnya adek gue yang komen “ ma,apaan sih. Menor bgt . risih tau liatny.”

“biarin ines,ini emng menor tp kan klo kena sorot lampu pesta jadi klitan natural.”

Tp  kenyataannya pas muka nyokap gue kena lampu sorot pesta yang terang. Mukanya nambah serem. Persis kayak TKW abis disiksa abis-abisan di Arab. Salon bener-bener tempat yang kejam. Tempat itu berhasil nyuci otak nyokap gue .ckck

Sempat

Bukan karena sibuk. Tapi memang tidak niat.
Suatu hal, kalau tidak secara khusus kita niatkan untuk kita lakukan, ya memang tidak akan sempat. Pasti banyak alasan lain.
Misalnya,kalau tidak disempatkan solat, ya pasti bablas dengan alasan sibuk.
-nyokap-

Happy Mother's Day

Mamma

All you had to offer

Was the promise of a lifetime of love

Now I know

There is no other

Love like a mother’s love for her child

Sepenggal lagu dari Celine Dion tersebut, sukses berulang kali merusak jaringan kelenjar airmata gue kalo inget Nyokap.

Well, sembari menulis cerita ini, hati gue meradang minta - minta ampun untuk nggak nerusin.

Nerusin untuk nulis bahwa sekarang ini gue teramat rindu ama orang yang pertama kali bikin emosi meledak dan tersungkur sekaligus.

Orang itu adalah nyokap gue.

Sejak kecil, gue belum terlalu inget sosok nyokap. Selain denger cerita dari berbagai versi dari keluarga deket gue. Seiring berlalunya waktu, kata “Mama” perlahan menghilang dari ingatan dan memori gue.Karena selain berupa sosok yang nggak terlalu penting, gue udah ngerasa cukup dengan perlakuan dan perawatan Nenek gue semasa kecil. Ditambah komentar miring buat ngejatohin Nyokap, yang setelah gue gede baru tau kalau semua itu bohong, semakin melengkapi statement bahwa gue tanpa nyokap adalah hal yang biasa.

Hingga…

_________________________________________________________________________________________________________________________

Jakarta, 20 Juni 200*

Telepon berdering. Nomer baru. Gue angkat.

“ Hallo…”

“ Assalamualaikum…”

“ Ya, Waalaikumsalam. Dengan siapa ya?”

“ Ton… Ini Mama, nak…”

—– Hening sejuta tahun… ——

“ TON… TON… KAMU MASIH DENGER, NAK…?!”

—– Extend hening seribu tahun…—-

“ TON… INI MAMA KAMU. MAMA NYARI - NYARI TAU KEBERADAAN KAMU DAN KAKAKMU LAMA SEKALI. ALHAMDULILLAH. KAMU SEKARANG DIMANA, NAAAK?”

Mama?

Nak?

Gue bersyukur dibekali otak encer ama Tuhan. Karena begitu encernya otak gue saat itu, kalo kepala gue dibelah pasti air semua, saking encernya. Yang jelas, untuk beberapa saat, yang bisa gue jawab adalah “Lewat sms aja, ya… Toni lagi sibuk banget.” Awkward. Mostly yeah.

BODOH!

Tepat sekali. The most dumbest answer that i  have ever done. TO MY OWN MOM!

Mau nyalahin gue? Silakan.

_____________________________________________________________________________________________________________________

Nyokap gue berhutang 14 tahun ama gue.

Bukan waktu yang sedikit, betapa dari lubuk hati yang paling dalam gue sangat butuhin dia selama waktu itu.

Dia nggak ada sewaktu gue liat anak - anak lain dimanja ama nyokap mereka. Gue iri.

Yang ngingetin makan, belajar, sekolah, adalah nenek gue. Bukan nyokap gue.

Butuh bertahun - tahun gue bikin dinding yang nggak gampang dijebol, kalau ada kata - kata berisikan ‘Nyokap’, 'Ibu’, 'Mama’, tiba - tiba menyerang dengan beringas.

Tahun pertama ketika tau nyokap bakal pergi buat kerja di uar kota. Gue sedih.

Tahun kedua ketika tau nyokap belum bisa pulang. Gue anteng dan berharap dia pulang cepat.

Tahun ketiga, keempat, kelima, nyokap belum pulang juga. Gue tetep doain dia. itu juga disuruh ama nenek gue.

Tahun keenam, nyokap gue belum kedengeran kabarnya. Gue udah mulai cuek.

Tahun ketujuh, tangis gue pecah, pas banyak yang bilang nyokap gue ……

Hingga tahun ketigabelas, i feel nothing special being a child without his mom. I just felt underrated.

Sampai pada telpon untuk pertama kalinya waktu itu, sebenarnya telah tercipta kata - kata apa yang harus gue keluarin jika nanti bertemu nyokap.

Namun ternyata, gue diam seribu bahasa seketika. Apalagi saat dia menyebut…“Nak.”

The greatest call name i’ve ever heard. Please, Call me with these name again, Mom…

_______________________________________________________________________________________________________________________

Batam,  Desember 2010 - April 2011

Akhirnya, keinginan buat tinggal dengan keluarga sendiri, telah terpenuhi. Nyokap gue ternyata udah menikah lagi dan mempunyai 4 orang anak lagi. De facto, mereka adalah keluarga tiri gue.

What’s the problem? Nothing. Yang jadi masalah justru datang dari ……………… nyokap gue.

Pertama kali adalah kemarahan gue gara - gara celana dalam gue dicuci ama nyokap.

Seumur - umur, gue paling anti ada orang yang nyuci daleman gue, seperti berasa alat vital gue diobok - obok, eewww…

Kemarahan gue selanjutnya adalah para tetangga di kiri kanan sebelah rumah pada tau, kalo hobi gue tidur itu cuman sempakan doang. Setelah diinterogasi tingkat James Bond, mata - mata yang bilang hal memalukan itu adalah, nyokap, tercinta, gue.

Gue juga pernah marah sewaktu nyokap datang ke kantor buat marahin manajer gue, gara - gara gaji gue telat mentang - mentang gue anak baru. What an embarassing!

Kemarahan gue yang paling gede, ialah saat nyokap ngebaca sms - sms gue. Area 51 gue udah kebobol. PARAH!

Present

Sekarang. Dengan kesibukan yang luar biasa. Gue malah menjadi orang yang kelewat jauh ama keluarga. Termasuk ama nyokap.

Ya. Nyokap. Jauh banget. Gue baru inget akan banyak hal.

Gue baru inget.

Semua adu mulut gue ama nyokap selalu dimulai dengan kemarahan gue.

Ajaibnya gue nggak merasa bersalah waktu itu.

Sekarang?

Gue akan bela - belain dia akan memarahi gue balik dan habis - habisan untuk tindakan gue dulu.

Tapi gue tau, dia terlalu sayang buat marahin gue.

Gue baru inget.

Prasangka buruk gue tentang dia udah kelewat batas gegara pernyataan sepihak yang gue terima.

Sekarang?

Terlanjur nangis kejer, kalo inget penjelasan dia ke gue tentang beberapa pertanyaan masa lalu ternyata benar - benar berbeda.

Gue jadi belajar untuk memahami pendapat kedua. Berbagai sisi. Dan beragam kacamata.

Gue juga inget.

Setiap kali gue mau memulai adu mulut, dia terlihat amat santai menanggapi. Nggak berapi - api.

Ketika selesai marahan, setiap kali gue tanya kenapa dia bisa sesantai itu, Nyokap gue cuman ngejawab “ Apa gunanya, marahan ama anak sendiri? Apa untungnya? Gak ada. Saat kalian keluar dari tempat kencing Mama, janji Mama untuk selalu ngejagain kalian. Marah ama kalian, hanya bikin dosa ama Tuhan. ”

Ya Tuhan, dia ternyata sudah sangat mengenali anak - anaknya.

Oh, ya. Gue inget.

Waktu itu malam pergantian tahun. Di rumah, bokap dan adek - adek gue lagi bikin acara bakar - bakar ikan, nyalain kembang api, dan kegiatan berbau sangat 'keluarga’. Jelas, gue terpana, karena ini momen pertama kali gue dihadepin dengan momen sentimentil kayak gini.

Ajakan temen buat ngabisin waktu dengan ajojing di diskotik paling ngehits di Batam bikin gue gamang. Galau.

Nyokap gue pun nyamperin dengan santai banget. Sambil nyodorin duit dan kunci motor.

“ Mamah tau, kamu nggak bisa nikmatin tahun baru kayak ginian. Mending kamu terima ajakan kawan - kawanmu itu jalan - jalan. Sana gih! Ini uangnya. Motornya jaga baik - baik.” Gue terdiam. “ Inget, jalan yang bener, jangan ke diskotik. Tapi kalo kamu ke diskotik, jangan sampai minum - minum. Tapi kalo mau mnum - minum, jangan sampai mabuk. Tapi kalau mabuk juga, jangan bawa motor. Oke?” Lengkap banget nyokap gue.

Dan bisa ketebak. Gue mabuk sampai jam 4 pagi. Tidur 4 jam buat nenangin kepala di sofa VIP sambil dijagain temen. Jam 9 pagi baru buka pager rumah.  Masuk ke ruang tamu. Liat nyokap nonton tivi. Cuman dibilang :“ Tuh, ada teh angat ama kue sarapan sisa, istirahat dulu, nanti sore kalo udah bangun, bersihin kamar mandi. Jatahmu itu. Tadi adek - adekmu udah kerja bakti bareng…” Dan gue pun nurut.

Yes, she was the best mother worldwide…

_____________________________________________________________________________________________________________________________

Gue nggak perlu adegan kehangatan ala keluarga - keluarga barat. Kebawelan nyokap gue sehari - hari udah cukup bikin keseharian hidup gue dinamis.

Gue nggak perlu kasih sayang seorang nyokap lewat perkataan menyentuh diperlihatkan frontal ke anaknya. Cara nyokap gue berteriak melengking manggilin gue dalam radius 25 meter cuek banget diliatin para tetangga, ketika gue mau cabut diem - diem dari rumah mau ke ke temapat nongkrong, udah cukup.

Gue nggak perlu seorang nyokap yang datang ke kamar anaknya, sambil nanya kabar dan keadaan ina, ini, itu seperti di film - film kebanyakan. Bercerita sore sambil ngerokok bareng itu melebihi segalanya buat gue.

______________________________________________________________________________________________________________________________

Nyokap gue nggak pernah ngasih hadiah. Tapi ngerapiin lemari gue yang setiap minggu kayak dihajar pertempuran Flash dan Quicksilver, itu adalah sesuatu banget.

Nyokap gue nggak pernah memuji gue. Tapi ketika ada sesuatu hal yang nggak dia tahu, orang yang dia tanyain pertama kali adalah gue, gue bangga.

Nyokap gue nggak pernah ngomong halus kayak orang - orang Jawa pada umumnya. Tapi dia tau, untuk nggak teriak saat ngebangunin anak - anaknya untuk kuliah, sekolah dan ke kantor, yang tidurnya pada bangor semua.

Nyokap gue bukan koki handal. Tapi dia pasti misahin masakan buat gue, saat keluarga gue lagi ingin makan pake lele. Ikan yang paling nggak gue suka.

Nyokap gue bukan ibu idaman. Tapi anehnya, dia tau semua masakan kesukan ank-anaknya, tau semua hari lahir anak-anaknya. Dan satu lagi, tau semua momen memalukan yang dilakukan atau yang terjadi oleh anak - anaknya, kemudian diceritakan kembali oleh versi dia yang didramatisir habis - habisan.

______________________________________________________________________________________________________________________________

Ketika banyak banget ibu - ibu rumpi yang nanya apa resep supaya kehidupan keluarga nyokap dengan 6 orang anak - anaknya, tapi tetep akur - akur aja, nggak ada konflik berarti. Nyokap gue, ngejawab “Mana bisa cara Ibu mendidik anaknya disamaratakan dengan ibu lain? Lhah caraku juga bukan berarti efektif untuk keluarga kalian. Ya toh? Ciptakanlah keluarga bahagia kalian masing - masing. Terlalu banyak meniru contoh keluarga lain, bisa membuat kalian pelan - pelan tidak memiliki keluarga sendiri” WORD!!!

Yes. my Mom is ROCK!!!

_______________________________________________________________________________________________________________________________

Nah, kalau ada pertanyaan: “Siapa bilang punya seorang Ibu itu bikin bahagia?”

Jawabannya. GUE.

Anak yang bangga terlahir dari rahim mulia nyokap gue.

SELAMAT HARI IBU, MAH…….

Ps:

Cerita selesai pkul 05.14 pagi. Dengan airmata Aishwarya Rai di film Devdaas.

random #8

FYI (sebagai pembuka post ini) nyokap gw adalah penggemar berat drama korea… oke, gw juga sih… tp gw lebih gila sama serial bunuh2an yang berdarah2 itu loh (kan)… tapi setiap nyokap lg nonton salah satu serial, gw juga jadi ngikutin… itu jadi salah satu kegiatan ibu dan anak perempuan kami… maraton serial drama korea.

NAH…. dari awal beliau terinfeksi drama korea ini… nyokap seneng bgt sama aktor korea Bae Yong Jun (gw ga tau nulisnya salah apa bener). Minggu lalu gw sama sepupu2 kan hunting dvd, nah ketemulah dvd serial lama korea Hotelier yang mainnya Bae Yong Jun ini… gw beli dengan maksud ngasih ama nyokap.

ternyata semingguan ini beliau melakukan maraton Hotelier (tanpa gw :’[ ). pas tadi pagi gw mau pergi nyokap sedang ntn, dan gw nimbrung sebentar. di situ Bae Yong Jun nya masih muda dan ganteeenggg sekali (yak gw pun suka sebenernya tapi g segila nyokap gw)

gw: emang ganteng sih ya dia (red: Bae Yong Jun)

nyokap : iya… masih muda lagi di sini…

gw : uhmmm…. (sembari nonton)

nyokap : dia tuh sering dapet peran jadi pria yang dingin, terus keluarganya berantakan, tapi percaya diri dan sukses…

gw : ganteng lagi… terus pasti baik hati…

nyokap : coba kamu dapet suami yang kayak gitu ya… ganteng, baik, percaya diri, sukses….

gw : keluarganya berantakan….

nyokap : …… eh iya juga ya…

gw : iya mam… besan mamam… hehehehehee~

terkadang, nyokap tuh suka nyomot2 yg bagus2nya aja deh….

gw g bermaksud merendahkan siapa-siapa. broken home bukan pertanda seseorang bakal ga sukses atau gimana… gw hanya geli aja… nyokap emang selalu ingin yang terbaik buat anaknya. hanya gw berfikir ga ada siapapun yang sempurna. dan ga sedikit orang yang justru jadi lebih matang dan menarik karena ketidak sempurnaannya itu.

well… semua manusia itu unik dan indah kan…

anyway… intinya setlah itu gw ketawa2 geli ninggalin nyokap gw yg ujung2nya ikutan ketawa juga….

*yah sebenernya diaminin juga sih… siapa yang ga mau punya suami sukses, percaya diri, ganteng…. dan sayang sama kita apa adanya tentunya… AMIN. :D

Putih tembok
  • Nyokap : Pake sanblock kalau keluar, sama pelembab wajah
  • Gw : ....Percuma item ya item aja
  • Nyokap : Kalau pakai itu kan bisa putih kayak orang korea tuch
  • Gw : Jah saingan dong ma tembok
  • Nyokap : ....
Sakit Hati: Ajaran Ibu Saya Yang Lainnya

Sakit hati. Frase yang menurut saya jarang banget bagi orang lain mengartikannya sebagai sesuatu yang positif. Tapi (lagi-lagi) bagi ibu saya beda. Satu hal yang dia pesan ke saya,

Hidup itu emang mesti sakit dulu, baru enak. Orang nyakitin kita udah lumrah. Tapi coba kalo sakit hati itu digunain buat balesin rasa itu, nunjukkin ke orang itu, kalo rasa sakit yang orang itu kasih ke kita justru ngebuat kita jadi manusia yang lebih hebat dari yang orang itu bayangin. Jangan justru lemes dan malah ngebuat tuh orang makin seneng ngeliat kita payah.

Pelajaran moral lainnya yang saya dapat adalah, sakit hati lah wahai engkau Bunga terhadap mata kuliah akuntansi, dan tunjukkan pada ‘mereka’, engkau bisa menaklukkannya (ngarep mode: on).

Dengan segala kegalauan yang saya rasakan akhir-akhir ini, semoga tulisan ini bermanfaat :D

Ibu Saya vs René Descartes

Cogito ergo sum - e pense donc je suis - I think, therefore I am - Aku berpikir maka aku ada. (René Descartes)

Saya rasa ini quotes sudah amat sangat terkenal dan saya cukup merasa terinspirasi. Saya pernah dengar dari seorang guru bagi saya, bahwasanya manusia itu emang seharusnya berpikir setiap saat. Bahkan diamnya seseorang itu haruslah berpikir.

Tapi berbeda dengan ibu saya. Waktu saya sakit kepala dan minum obat sakit kepala yang bisa dibeli di warung biasa selama delapan (8) hari, akhirnya saya memutuskan menelpon ibu saya. Dan inilah yang beliau katakan,

“Pasti kebanyakan mikir, makanya ga usah mikir. Jangan mikir apa-apa.”

Rupanya ibu saya adalah salah satu orang yang menentang René Descartes. Toh alhasil, alhamdulillah kepala saya yang kadang merepotkan itu, hilang rasa sakitnya.